Seorang lelaki datang ke rumah Umar untuk mengadu perihal isterinya yang suka cerewet alias bawel. Tatkala sampai, dia mendengar Umar sedang dicereweti isterinya. Umar pun diam saja tidak menjawab sepatah katapun pun. Lelaki itu berjalan sambil berkata,
“Jika beginilah keadaan Umar, seorang Amirul Mukminin yang selalu keras dan tegas, maka bagaimana pula dengan aku?”
Selepas itu Umar keluar dari rumahnya lalu terlihat lelaki tadi hendak berjalan pulang, maka Umarpun memanggilnya dan bertanya tujuan kedatangannya.

Lelaki itu berkata,
“Wahai Amirulmukminin,tujuan kedatanganku adalah untuk mengadu berkenaan perangai buruk isteriku yang suka cerewet. Barusan aku baru saja mendengar isterimu juga begitu. Lalu aku berkata kepada diriku, kalau begini keadaan Amirulmukminin dengan isterinya, maka bagaimana dengan aku?”

Umarpun berkata kepadanya,
“Wahai saudaraku! Sesungguhnya aku bersabar mendengar ocehannya karena dia mempunyai hak atasku. Sesungguhnya dia memasak makanan untukku, mengaduk roti untukku, membasuh pakaianku dan menyusui anakku, padahal semua itu tidak diwajibkan ke atasnya. Dia juga menenangkan hatiku daripada melakukan perbuatan yang haram (zina). Sebab itulah aku bersabar dengannya

Lelaki itu menjawab,
“Wahai Amirulmukminin, demikian jugalah isteriku.”
Umar berkata,
“Maka bersabarlah wahai saudaraku. Sesungguhnya hal itu tidaklah lama. Hanya sebentar saja.”

Rasulullah SAW bersabda:
“Janganlah seseorang yang beriman (lelaki) membenci seorang (isterinya yang) beriman, karena walaupun ada satu perangainya yang lelaki itu tidak suka, tetapi (tentu) ada lain perangainya yang dia suka.”(Riwayat Muslim dan Ahmad).

Leave a Reply